Entah apa yang aku rasa..

Terlalu jauh aku menyusurinya..

Terlampau takut untuk menyelami..

Dasar relung hati ini..

Dalam bayang-bayang malam..

Ku sandarkan ragaku yang rapuh..

Dalam lelahnya jiwaku..

Mencoba bertahan..

Bukan tanpa sebab..

Bukan asap tanpa api..

Hati ini terlalu penat..

Tuk mencari yang tak pasti..

 

Wajah lainku..

Ia terus berbisik kepadaku..

Begitu lihai mencari celah..

Saat jiwa ini sangatlah hampa..

 

Ketika aku jatuh..

Memaksiati-Nya dalam sendiriku..

Tak ada rasa bersalah..

Seakan tak berbekas dosa..

 

Ku tahu Engkau melihatku..

Ku percaya neraka itu ada..

Tapi aku terpana dengan amal kebaikanku..

Yang entah mengapa begitu yakin kan hapus semua itu..

 

Ah !

Bodohnya aku !

Begitu mudah tersipu..

Dalam kenikmatan semu..

Hatiku menjerit sakit..

Tapi entah mengapa..

Tak setetes pun air mata ini jatuh..

Seolah tak ada penyesalan..

 

Kembali..

Lagi-lagi ku lakukan..

Ikrar taubat yang sejenak berlalu..

Ku lupakan begitu cepat..

 

Ya Rabb !

Sungguh aku telah menzholimi diri ini..

Dengan kesalahan yang begitu banyak..

Sebanyak bintang yang Engkau ciptakan..

 

Ya Rabb, Pemilik ‘Arsy !

Yang hati ini berada di dalam genggaman-Mu..

Terimalah taubatku ini..

Hanya Engkau yang tahu ketulusanku..

 

Selasa Malam, di bulan Juli 2010..

Di rumahku tercinta, Pakjo, Palembang, Tanah Sriwijaya..

Seorang Penuntut Ilmu..

Abu Ahnaf Roni Nuryusmansyah al-Falimbany..

http://ahnaf27.wordpress.com